AdvertorialEkonomiReligi

Bandara Kediri Diproyeksikan Layani Penerbangan Haji dan Umrah

Kediri, GelarFakta – Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana mendampingi Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi meninjau perkembangan proyek pembangunan Bandara Dhoho Kediri, Jumat (14/7/2023).

Dengan panjang runway 3.300 meter dan mampu untuk mendarat pesawat berbadan besar, Kementerian Perhubungan mengupayakan Bandara Dhoho Kediri nantinya menjadi bandara yang juga bisa melayani penerbangan ibadah haji dan umrah.

“Harapan Pak Menteri sama dengan harapan kami semua. Semangatnya sama karena bandara ini nanti diperuntukkan untuk umrah dan embarkasi haji, maka kita mulai untuk umrah dulu,” kata Bupati yang akrab disapa Mas Dhito itu.

Mas Dhito menyebut untuk dijadikan sebagai tempat pemberangkatan jemaah haji ke Arab Saudi, masih perlu dipersiapkan asrama haji dan rumah sakit terdekat.

Dua hal itu, menurut Mas Dhito telah disyaratkan oleh pihak Arab Saudi.

“Ini perlahan-lahan dan secara progresif kita akan lakukan itu,” ungkapnya.

Melihat perkembangan pembangunan bandara, Mas Dhito menyebut yang masih menjadi catatan saat ini terkait konektivitas antar wilayah untuk mendukung bandara.

Konektivitas yang dimaksud yakni terkait jalan tol. Pembangunan tol Kertosono-Kediri, lanjut Mas Dhito, tengah dalam proses pembebasan lahan.

“Begitu pula tol Kediri-Tulungagung ini kita juga sedyang terus kebut bersama SKA Toll, karena konektivitas ini sangat penting sekali,” tandasnya.

Jalan tol Kertosono-Kediri melewati 21 desa terdampak, lima di antaranya berada di Kabupaten Kediri.

Sedang, tol Kediri-Tulungagung melewati 23 desa terdampak di Kabupaten Kediri.

Demi lancaran proses pembebasan lahan untuk jalan tol itu, Pemerintah Kabupaten Kediri terus mengintensifkan kegiatan sosialisasi tak terkecuali kepada pemerintah desa terdampak.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyebut melihat perkembangan pembangunan bandara diperkirakan Desember 2023 mendatang bandara Dhoho Kediri sudah bisa dimulai untuk penerbangan.

Untuk melayani penerbangan haji dan umrah, lanjut Menhub, masih harus berkoordinasi dengan General Authority of Civil Aviation (GACA) Arab Saudi.

Bila izin itu sudah dikantongi, penerbangan untuk haji dan umrah baru bisa dilakukan dari bandara Dhoho Kediri.

Untuk pelayanan penerbangan haji, selain asrama haji dan rumah sakit sebagaimana disebutkan Mas Dhito, Kementerian Perhubungan meminta dukungan pemerintah daerah dalam penyiapan fasilitas penunjang seperti penginapan atau hotel di dekat bandara.

Menyinggung soal konektivitas antar wilayah, disampaikan bahwa pembangunan jalan tol tersebut masuk dalam proyek strategis nasional (PSN) melalui mekanisme kerja sama pemerintah dan badan usaha (KPBU).

“Bandara ini dengan akses yang ada sudah cukup memberikan kompetitiveness (daya saing) dibandingkan dengan bandara-bandara lain,” terangnya.

Disampaikan, terdapat 7 kabupaten/kota yang berada di sekitar bandara Dhoho Kediri.

Sedang, jarak tempuh untuk mencapai Surabaya ataupun Malang setidaknya dibutuhkan waktu sekitar tiga jam.

“Saya tidak khawatir, walaupun dengan aksesibilitas yang ada sekarang ini sudah bisa hidup, tetapi dengan rencana jalan tol yang merupakan proyek PSN Kediri akan menjadi tumpuan baru (episentrum baru di Jawa Timur),” tandasnya.(adv/kominfo/*/pty/kur)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button